31 Oct 2014 - 05:50 wib   
banpol sms

pesan_dirlantasPESAN DIRLANTAS

dirlantas

Kakorlantas: Polantas Harus Bantu Masyarakat Tanpa Pamrih

“Kewajiban sebagai anggota polisi adalah membantu dan melayani masyarakat tanpa adanya imbalan apapun, jangan pernah…

» More...

infosim

arTRANSPORTASI

tr

vInfo Umum

Materi Ujian SIM (Bagian III)

Dec 08, 2012

Satpas SIM Polda Metro Jaya terus berupaya menyosialisasikan materi-materi ujian SIM tentang keselamatan berkendara. Nantinya, materi ini dapat dijadikan bahan referensi untuk mengikuti ujian teori SIM di Satpas SIM Polda Metro Jaya.

Bahkan kini, Satpas SIM Polda Metro Jaya juga telah menyiapkan simulasi untuk ujian teori SIM. Bagi Anda yang ingin belajar ujian Teori SIM bisa mencoba Simulasi Ujian di website http://www.lantas.metro.polri.go.id/ atau http://www.tmcmetro.com/ , kemudian klik Icon "Belajar Teori SIM".

“Sosialisasi dan simulasi ini bertujuan agar masyarakat lebih memahami materi dan akhirnya memudahkan mereka dalam menghadapi ujian teori SIM,” ujar kasi SIM Satpas SIM Polda Metro Jaya Kompol Twedy Aditya B, S.Sos, SIK. (Danar/TMC)

  • Persyaratan mendapatkan SIM Perseorangan Pasal 81 UULAJ No. 22 Tahun 2009
  1. Untuk mendapatkan Surat Izin Mengemudi, setiap orang harus memenuhi persyaratan usia, administratif, kesehatan, dan lulus ujian.
  2. Syarat usia ditentukan paling rendah sebagai berikut:
    1. Usia 17 (tujuh belas) tahun untuk Surat Izin Mengemudi A, Surat Izin Mengemudi C, dan Surat Izin Mengemudi D;
    2. Usia 20 (dua puluh) tahun untuk Surat Izin Mengemudi B I; dan
    3. Usia 21 (dua puluh satu) tahun untuk Surat Izin Mengemudi B II.
  3. Syarat administratif meliputi:
    1. Identitas diri berupa Kartu Tanda Penduduk;
    2. Pengisian formulir permohonan; dan
    3. Rumusan sidik jari.
  4. Syarat kesehatan meliputi:
    1. Sehat jasmani dengan surat keterangan dari dokter; dan
    2. Sehat rohani dengan surat lulus tes psikologis.
  5. Syarat lulus ujian meliputi:
    1. Ujian teori;
    2. Ujian praktik; dan/atau
    3. Ujian keterampilan melalui simulator.
  6. Selain persyaratan, setiap Pengemudi Kendaraan Bermotor yang akan mengajukan permohonan Peningkatan Golongan SIM :
    1. Surat Izin Mengemudi B I harus memiliki Surat Izin Mengemudi A sekurang-kurangnya 12 (dua belas) bulan; dan
    2. Surat Izin Mengemudi B II harus memiliki Surat Izin Mengemudi B I sekurang-kurangnya 12 (dua belas) bulan.

    Materi-materi Ujian Teori SIM

1. Belokan atau Simpangan Pasal 112 UULAJ No. 22 Tahun 2009
a.Pengemudi Kendaraan yang akan berbelok atau berbalik arah wajib mengamati situasi Lalu Lintas di depan, di  samping, dan di belakang kendaraan serta memberikan isyarat dengan lampu penunjuk arah atau isyarat tangan.

b.Pengemudi Kendaraan yang akan berpindah lajur atau bergerak ke samping wajib mengamati situasi Lalu Lintas di depan, di samping, dan di belakang kendaraan serta memberikan isyarat.

c.Pada persimpangan Jalan yang dilengkapi Alat Pemberi Isyarat Lalu Lintas, pengemudi kendaraan dilarang langsung berbelok kiri, kecuali ditentukan lain oleh Rambu Lalu Lintas atau Alat Pemberi Isyarat Lalu Lintas.

2. Persimpangan sebidang Pasal 113 UULAJ No. 22 Tahun 2009
a. Pada persimpangan sebidang yang tidak dikendalikan dengan Alat Pemberi Isyarat Lalu Lintas, Pengemudi wajib memberikan hak utama  kepada:

- Kendaraan yang datang dari arah depan dan/atau dari arah cabang persimpangan yang lain jika hal itu dinyatakan dengan Rambu Lalu Lintas atau Marka Jalan;

- Kendaraan dari Jalan utama jikaPengemudi tersebut datang dari cabang persimpangan yang lebih kecil atau dari pekarangan yang berbatasan dengan jalan;

- Kendaraan yang datang dari arah cabang persimpangan sebelah kiri jika cabang persimpangan 4 (empat) atau lebih dan sama besar;

- Kendaraan yang datang dari arah cabang sebelah kiri di persimpangan 3 (tiga) yang tidak tegak lurus; atau
Kendaraan yang datang dari arah cabang persimpangan yang lurus pada persimpangan 3 (tiga) tegak lurus.


b. Jika persimpangan dilengkapi dengan alat pengendali Lalu Lintas yang berbentuk bundaran, pengemudi harus memberikan hak utama kepada kendaraan lain yang datang dari arah kanan.

 

3. Pengguna Jalan yang Memperoleh Hak Utama Pasal 134 UULAJ No. 22 Tahun 2009
Pengguna Jalan yang memperoleh hak utama untuk didahulukan sesuai dengan urutan berikut:
a.Kendaraan pemadam kebakaran yang sedang melaksanakan tugas;
b.Ambulans yang mengangkut orang sakit;
c.Kendaraan untuk memberikan  pertolongan pada Kecelakaan Lalu Lintas;
d.Kendaraan pimpinan Lembaga Negara Republik Indonesia;
e.Kendaraan pimpinan dan pejabat negara asing serta lembaga internasional yang menjadi tamu negara;
f.Iring-iringan pengantar jenazah;
g.Konvoi dan/atau Kendaraan untuk kepentingan tertentu menurut pertimbangan petugas Kepolisian Negara Republik Indonesia.

 

Comments

User comments

There are no comments

Post a comment





[ 0 Komentar ]    [ Kirim Komentar]